Fase Tahapan Perkembangan Bayi Usia 0 sampai 1 tahun

Fase Tahapan Perkembangan Bayi Usia 0 sampai 1 tahun – Gerakan bayi baru lahir biasanya didominasi oleh refleks. Dengan diiringi perkembangan sistem saraf, di usia 2 bulan gerakan refleks mulai berkurang, keterampilan sosial dan kognitif bayi berkembang pesat setiap bulan. Berikut di bawah ini ialah 10 proses tahap perkembangan bayi Anda:

1. Tahap Fase tengkurap (usia 3-4 bulan). fase tengkurap terjadi ketika bayi bertumpu menggunakan bagian perutnya dan berhasil bertahan di posisi sementara waktu. Anak balita tengkurap dimulai dengan kemampuan bersandar ke kanan ataupun ke kiri, dan kemudian dia akan belajar untuk gerakan berputar pada usia 1,5 sampai 2 bulan. Tahapan bayi belajar pertama tengkurap di satu sisi saja,lalu dilanjutkan di sisi lain, kemudian berbalik lagi. Ketika sudah memasuki usia 3-4 bulan, ketika otot-otot leher menjadi lebih kuat dia akan mulai bisa berbaring telentang dengan melihat lurus ke depan. Lengan dan kakinya lebih leluasa bergerak sejalan dengan diiringi kemampuan untuk memindahkan kepala mereka. Dia juga akan mulai berlatih bergulir dan mencoba mengangkat bagian kepalanya dalam keadaan tengkurap. Baru nanti setelah menginjak umur 5 bulan ia bisa melakukan tengkurap secara mandiri.

fase proses tahap perkembangan bayi

2. Tahap Angkat kepala (umur 4 bulan). Pada saat bayi usia 2 bulan akan mampu mengontrol pergerakan leher serta kepala. Dia dapat mengangkat kepalanya untuk membentuk sudut 45 derajat dengan cara bertahan menggunakan tangannya saat usiannya 3 bulan. Ketika berumur 4 bulan, balita bisa mengangkat bagian kepalanya seperti membentuk sudut 90º lebih besar dalam keadaan tengkurap. Keahlian untuk mengangkat bagian kepala berguna dalam membantu melatih ketajaman visual mata. Dia mulai mengangkat kepalanya untuk mencari Anda ketika mereka mendengar suara panggilan Anda.

3. Tahap Tertawa gembira (usia 4-5 bulan). Pernahkah Anda mendengar suara bernada tinggi sedikit kesenangan ketika mencapai tempat yang diinginkan atau ketika ia merasa senang dengan kehadiran Anda? Dalam permulaan hidupnya, suara-suara yang dikeluarkan merupakan respon tubuh terhadap emosi saat itu. Tetapi pada usia 4 bulan ke atas, suara-suara yang dikeluarkan dengan tujuan jelas. Dia akan berteriak kegirangan saat berhasil mencapai keinginannya. Teriakan suaranya merupakan media dalam mengungkapkan perasaan mereka ataupun berbicara dengan orang-orang yang ada di sekelilingnya. Waktu berceloteh inilah masa yang sangat dinikmati si kecil. Hanya menonton pada waktu dia melakukan kegiatan sehari-hari, Anda akan senang mendengar celotehannya. Dia akan membuat suara yang menyerupai vokal seperti “aaaahh”, “uuuhhh”, “aaiii.”

Cara & Tips >>  Cara Menghilangkan Pusing dengan Mudah

4. Tahap Memegang dua benda atau barang dikedua tangan (usia 7-8 bulan). Pada umur 4-5 bulan, kedua tangan akan menjadi lebih terampil lagi. Jika Anda memberinya sebuah mainan yang berwarna cerah, dia akan menggerakkan lengan dan tangan mencoba mencapai ke arah mainan tersebut. Gerakan dilatih untuk mencapai dan memahami dan bergerak menjangkau mainan dari satu tangan ke tangan lain. Pada usia 7-8 bulan, keterampilan jari-jari anak bayi lebih meningkat lagi. Dia akan memakai tangan yang berbeda untuk tujuan yang berbeda. Satu tangan digunakan untuk bereksporasi, sementara tangan lainnya digunakan untuk memegang. Catatan, jika tangan memegang mainan dan kemudian tangan mereka diberikan mainan lain, dia akan memegang mainan pertamanya, namun tangan satu lagi bergerak mengambil mainan yang Anda tawarkan itu. Jika Anda mulai memberikan mainan lagi, satu mainan yang dipegangnya itu akan dibuang maka ia akan mengenggam mainan ketiga yang Anda coba berikan itu.

5.Fase Tahap Duduk (usia 7-8 bulan). Awal yang Mengagumkan dalam perkembangan anak adalah ketika dia bisa duduk sendiri. Ketika otot-otot punggung & leher cukup untuk menahan berat tubuhnya sendiri , ia mulai belajar untuk duduk. Setelah berlatih belajar mengangkat bagian kepalanya ketika tengkurap, tahapan berikutnya anak Anda belajar bagaimana untuk mendukung dia menggunakan tangannya dan mengangkatnya semisal gerakan mini push-up. Sekitar memasuki umur 6 bulan, bayi Anda mencoba untuk duduk sendiri dengan mengandalkan satu atau kedua tangan untuk duduk. Baru pada usia 7-8 bulan ia menguasai keterampilan baru yang bisa duduk sendirian di perutnya dan kemudian bangun sendiri dengan bantuan tangannya. Dengan kemampuan untuk duduk, ia dapat mencapai tujuan yang diinginkan.

6. Fase Merangkak (usia 7-8 bulan). Pada proses merangkak adalah bagaimana bayi pertama untuk dapat mengeksplorasi sekitar ruangan untuk belajar hal-hal baru yang menarik perhatiannya. Proses merangkak anak ketika ia akan belajar untuk menyeimbangkan melalui tangan dan lutut dan kemudian belajar maju mundur dengan kedua lututnya. Keterampilan merangkak juga salah satu cara untuk memperkuat otot-otot yang akan membantu dia belajar berjalan. Usia rata-rata anak belajar merangkak saat ia mulai bisa duduk tanpa bantuan pada usia 7-8 bulan. Dia bisa mengangkat kepalanya untuk melihat-lihat dan otot-otot lengan, kaki dan punggung yang cukup kuat untuk mencegahnya jatuh ke permukaan saat ia mencoba bangkit dengan bantuan tangan dan lututnya. Pada usia 9-10 bulan, bayi Anda mencapai fase keterampilan baru yakni merangkak ke belakang untuk duduk. Anak-anak Anda juga menguasai teknik yang lebih maju lagi “merangkak silang,” merangkak menggunakan satu tangan dan satu kaki yang berlawanan (misalnya, tangan kanan dan kaki kiri) secara bersamaan.

Cara & Tips >>  Tips Cara Meninggikan Badan Usia 17 dan 20 Tahun dalam 3 Minggu dengan Cepat

7. Fase Makan sendiri (usia 6-9 bulan). Makan sendirian dimulai pada usia 6 bulan adalah ketika bayi Anda dapat menggunakan tangan dan jari dengan baik dan koordinasi tangan-mata juga lebih baik. Si kecil Anda dapat mencapai jarak objek sekitar 25 cm dengan kedua tangan dan kemudian memindahkan benda dari satu tangan ke tangan lain. Dia juga senang untuk memasukkan segala sesuatu ke dalam mulutnya, dan dapat menahan dengan ibu jari dan telunjuk untuk mengambil makanan. Selain gigi yang mulai tumbuh di usia 6 bulan untuk membuat anak Anda mulai belajar menggigit makanan lalu didorong ke dalam mulut. Pada usia 6 bulan ia juga mengkonsumsi Makanan Pendamping ASI (MP ASI) atau makanan padat. Pada usia 8-9 bulan, tangan lebih terampil memegang suatu benda. Dia bisa memegang sendok, meskipun masih canggung ketika menaruh makanan ke dalam mulutnya. Biarkan ia bereksperimen dengan sendok dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

8. Fase Mengetahui anggota keluarga, takut terhadap orang asing (usia 9-12 bulan). Proses dimana anak bayi mengenali anggota keluarganya pada usia sekitar 6 bulan, ia mulai bisa membedakan wajah orang yang dekat dengan kehidupannya. Pada saat ini kedekatan dengan orang-orang yang sering bersama dia menjadi lebih bermakna. Dia bisa melihat, mendengar dan mengingat orang yang dikenalnya. Pada usia ini ia mampu mengamati erat wajah. Dari sini ia berkenalan dan akrab dengan orang-orang terdekat. Tak heran pada usia 9 bulan ia mulai menyadari wajah orang-orang asing baginya. Ketika ia menyadari sendirian dengan orang asing, rasa ketakutan muncul. Bayi berusia 8 bulan sudah bisa merasa takut orang asing. Si kecil ingin dijemput oleh orang yang dikenalnya, begitu tiba-tiba mudah menangis ketika ditinggalkan sendirian dengan orang lain yang tidak dikenalnya.

Cara & Tips >>  Cara Mengobati Batuk Berdahak Disertai Darah Agar Cepat Sembuh

9. Fase Berjalan (usia 12-13 bulan). Langkah pertama adalah gerakan awal anak untuk menjadi sosok yang mandiri. Pada 8-9 bulan usia dia mulai mengangkat tubuhnya ke posisi berdiri. Biasanya anak akan biasa menumpuk kedua tangannya di atas meja, kursi atau perabot atau apa pun yang dapat menahan berat tubuh. Dia kemudian akan mempelajari gerakan merambat, mengggeser kedua tangan ke sisi kakinya diikuti dengan langkah kedua. Dalam usia ini kecerdasan anak dalam belajar berjalan, semakin baik. Jika Anda memegang kedua tangan ia akan melangkah dan mulai berjalan. Setelah lama otot-otot kakinya semakin terlatih dan kuat. Anak-anak Anda juga semangat semakin mencoba kemampuannya untuk berjalan. Pada usia 11 bulan, ia mampu berdiri sendiri dalam waktu sekitar 2 detik tanpa bantuan karena ia sudah pandai menjaga keseimbangan tubuh. Maka anak mulai mencoba untuk berjalan sendiri 2-3 langkah pada usia 12 bulan, dan ia pun siap untuk berjalan meskipun terkadang masih sedikit goyah.

10. Fase Bicara (usia 18-24 bulan). Rata-rata anak lancar dapat berbicara pada usia 2 tahun. Sebelum kata-kata pertama yang keluar dari mulutnya, ia belajar untuk berbicara aturan dan melihat bagaimana orang dewasa berkomunikasi. Dia mulai dengan menggerakan lidah, mulutnya, langit-langit dan gigi adalah untuk membikin suara atau kata-kata tidak jelas secara bertahap yang berarti: “mami”, “papi”, “perangkap”, “susu” dan seterusnya. Sejak saat itu, setiap kali anak mendengar kata-kata yang didengarnya baik dari ibu atau orang-orang di sekelilingnya. Sekitar 18-20 bulan, bayi Anda belajar 10 kata per hari. Dari sana ia mulai belajar untuk membentuk kalimat. Pada usia 2 tahun, ia dapat membentuk kalimat 2-3 kata dalam seri. Dia bisa menjelaskan apa yang dilihat, didengar, dirasakan, pikiran dan ingin dalam serangkaian kalimat.

urutan fase bayi usia 1 bulan sampai satu tahun, proses bayi dari usia 0 sampai 1 tahun apa saja, pertumbuhan dan perkemvangan bayi umur 0-1 tahun, Pertumbuhan bayi sampek 1 tahun, pertumbuhan bayi 0-1tahun, perkembangan bayi usia 1 bulan sampai 1 tahun, Perkembangan bayi usia 0 sampai 1 tahun, perkembangan bayi sampai usia satu tahun, perkembangan bayi dr 1bln mpe 1thn, perkembangan bayi dari 0 sampe 1tahun, perkembangan bayi 0-1tahun, Perkembangan bayi 0 sampai 1 tahun, penyuluhan taman posyandu usia 0 sampai 1 thn beserta prakteknya, obat giduh, gambar bayi usia 1 bulan sampai 1 tahun
PENTING! BACA JUGA Umum
ciri-ciri mata minus berkurang
Gejala Awal dan Ciri-ciri Mata Minus Pada Anak

Gejala Awal dan Ciri-ciri Mata Minus Pada Anak - Sekarang ini banyak sekali jenis-jenis penyakit pada mata, mulai dari tingkat...

obat sakit perut melilit alami
Obat Sakit Perut Melilit Mulas Diare Secara Tradisional Alami

Obat Sakit Perut Melilit Mulas Diare Secara Tradisional Alami - Sakit perut melilit, mulas atau mules  lebih dikenal dalam istilah...

sakit-perut-sebelah-kiri-atas-saat-hamil
Sakit Perut Sebelah Kiri Atas Pada Wanita

Pastinya kalau sakit perut sebelah kiri bawah sangatlah menyakitkan apalagi kalo yang mengalaminya adalah seorang wanita. Rasa sakit bagian kiri...

Close